Kuliah di Tanah Rantauan?

Assalamualaikum, hay hay mau berbagi cerita dikit boleh lah yaa…

Kuliah jauh dari orang tua dan kampung halaman, yang kalau mau pulang harus nunggu libur panjang dulu itu pasti rasanya nano-nano ya, mungkin di awal dulu ada yang merasa bebas karena akhirnya bisa jauh dari cengkraman (apasih) orang tua yang selalu mengawasi, namun pasti seiring berjalannya waktu bakal timbul perasaan “duh kangen rumah”, “duh kangen orang tua”, “duh pengen dirumah aja, makan tinggal ambil gaperlu jauh-jauh jalan kaki buat beli”, dan ujung-ujungnya pasti bakal berkata “duh pengen pulaaangg!” bener ga? Kalau iya berarti kita sama, yeay! Tapi kalau engga berarti kamu sudah pernah merantau sebelumnya sehingga terbiasa atau mungkin ngerasa kurang nyaman ketika di rumah jadi lebih senang ketika merantau.

Ada nih soalnya beberapa teman yang kelihatan nyaman-nyaman aja di tanah rantauannya tetapi ternyata ketika ditanya mereka sebenernya pengen pulang juga, hanya saja mereka lebih bisa mengatasi rasa homesicknya dibandingkan saya, huhuhu, atau juga karena memang dia sangat jauh dengan tanah rantauannya dan memerlukan biaya yang cukup besar buat pulang jadi mau ga mau harus mau bertahan di kampus saat libur tiba, hiks kalian yang sabar yaa insyaAllah akan ada pengganti yang lebih indah dari Allah :’) atau ada juga nih karena memang dia berprinsip “gue engga akan pulang sebelum gue sukses” wah idealis juga tuh tapi kira-kira orang tua doi udah ngizinin belum tuh kalau selama kuliah ga bakalan pulang-pulang? Kalau belum mending sempetin waktu buat puang deh 🙂 coba dijenguk orang tuanya, karena tanpa kita sadari orang tua kita  semakin bertambah menua di rumah, kan dengan pulang kita bisa membantu orang tua juga bukan? Yuk birrul walidain 🙂

Nah sebagai mahasiswa rantauan juga, saya sering banget ngerasain yang namanya homesick dan pengen pulang, namun yang jadi masalah adalah… ibu saya selalu melarang saya pulang, hiks. Bukan karena ibu saya engga mau nerima saya di rumah kok haha, tapi karena kalau saya pulang disaat bukan liburan maka saya akan pulang sendirian. Naik bus/kereta. Dan malem-malem. Waaah bener-bener dilarang keras deh tuh, makanya kalau mau pulang pasti harus nyari temen dulu siapa yang kira-kira bisa pulang dan beragkat bareng, bahkan pernah juga liburnya jadi kepotong beberapa hari gara-gara teman saya mau berangkat ke kampus lebih cepat, padahal kan masih betah di rumah, huaaa.

Sering sih kepikiran buat pulang sendiri tanpa memberi tahu orang tua tapiii inget dosa cuy, kalo ga dapet izin terus dijalan kenapa-napa juga kan bisa panjang tuh urusan. Awalnya kesel juga sih kenapa  ga dibolehin pulang sendiri, padahal kan udah gede ini, kan di bus banyak orang ini, kan udah berani ini, kan udah tau juga kok gimana cara pulang sendiri,  atau kan nanti di bus bisa nyari yang tempat duduknya bareng sama perempuan juga. Tapi apapun alasannya Ibu saya selalu menolak dengan keras, “pokoknya kalau ga ada temennya ga boleh pulang!” bahkan kalau temennya cuman satu juga masih dipikir-pikir tuh buat diizinin pulang, apalagi kalau temannya cuman satu dan cowok, wah no way! Bisa khalwat (berduaan) tuh nanti.

Setelah ditanya lebih lanjut, ternyata alasan Ibu tidak membolehkan saya pulang sendiri bukan hanya karena takut kenapa-napa di jalan, atau karena takut masih belum berani pulang sendiri. Tapi ada alasan yang lebih mendasar dari itu semua, yaitu karena menyalahi syariat Islam! Waduh kok bawa-bawa aturan Allah segala sih kan jadi ga bisa berkutik kalau udah gini. Iya, jadi ternyata seorang wanita muslimah tidak diperbolehkan bepergian jauh sendiri tanpa disertai mahramnya (orang yang haram untuk dinikahi –orangtua, saudara kandung, keponakan, dll ) atau suaminya –buat yang sudah menikah–  (apalagi malam) nah berhubung di tanah rantau tidak ada mahram kita maka minimal harus ada temennya buat pulang bareng biar bisa saling menjaga. Jadi gaboleh tuh ada alasan “ah yang penting kan udah selamat sampai rumah ini” karena pulang sendirinya itu sudah menyalahi aturan… wah jadi seperti itu, setelah tau baru deh manut hehe. Tapi gimana dong kalo pengen banget pulang? Tahan, dan coba cari-cari temen dulu kali aja ada yang pengen pulang juga, karena Alhamdulillahnya selama ini kalau saya pengen pulang dan nyari temen buat pulang bareng selalu adaa aja orangnya, intinya mah kita ikuti aturan Allah aja dulu baru serahkan pada Allah, insya Allah akan selalu ada jalan kok 🙂 percaya deh sama aturan yang Allah buat, karena itu juga buat kebaikan kita sendiri kok, ya ga? Terus kalau bener-bener ga ada temen yang mau pulang dan ada hal mendesak yang mengharuskan pulang gimana? Hmm.. kalau pendapat saya nih, kalau emang sudah mendesak banget karena ada orang terdekat kita yang meninggal atau alasan lain yang bener-bener mengharuskan pulang, yasudah bismillah semoga Allah meridhoi perjalanan kita dan usahakan jangan pulang di waktu malam, atau kalau naik bus bisa duduk di kursi yang tiga atau duduk di deket pak sopir biar kalau ada apa-apa bisa bilang. Wallahua’lam bishowab

Atau ada alasan lain? Kalau ada monggo silahkan berkomentar saja hehe, terimakasih lho sudah mau baca tulisan pemula ini hehe

Advertisements

3 thoughts on “Kuliah di Tanah Rantauan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s